Gaji Imam Masjidil Haram Tak Ternilai, Sering Diberi Cek Kosong untuk Diisi Sendiri tapi Ditolak

Cahya Puteri Abdi Rabbi
.
Minggu, 06 November 2022 | 17:26 WIB
Berapa gaji imam Masjidil Haram tak ternilai. (Foto: Saudi Gazette)

JAKARTA, iNewsSidoarjo.id - Gaji atau bisyarah bagi Imam Masjidil Haram Makkah tak ternilai dengan uang, meskipun kesejahteraannya telah dijamin pemerintah Arab Saudi.

Sebagaimana diketahui, Masjidil Haram merupakan masjid populer dan menjadi salah satu masjid terpenting di dunia, utamanya bagi para jamaah haji dan umrah. Biasanya mereka melaksanakan salat dan beribadah di masjid tersebut.

Dikutip dari lifeinsaudiarabia.net, Kepala Imam Masjidil Haram adalah Syekh Abdul Rehman Al-Sudais. Terkait besaran gaji, pemerintah Arab Saudi sebenarnya menyatakan, suatu ibadah tidak bisa diukur oleh uang.

Karena itu, mereka memberikan cek kosong untuk diisi sendiri oleh para imam masjid sesuai dengan kebutuhannya masing-masing. Namun, meski diberi kebebasan untuk mengisi sendiri nominal gajinya, para imam masjid justru seringkali menolak cek kosong tersebut.

Hal tersebut membuat pemerintah Arab Saudi tetap tetap memberikan gaji setiap bulannya sebagai pengganti cek kosong yang tak pernah diisi. Mengutip english.alarabiya.net, para imam masjid akan menerima uang sebesar 3.000 riyal Saudi atau setara Rp11 juta per bulan.

Namun angka ini sudah beberapa tahun lalu. Seorang Imam adalah salah satu posisi paling penting dalam komunitas Muslim.

Demi menjaga konsistensi dan ketertiban, seiring berjalannya waktu, Raja Arab Saudi mengangkat beberapa imam Masjidil Haram yang masing-masing memiliki tugas berbeda. Saat ini, Syekh Abdul Rehman Al-Sudais adalah Kepala Imam dan Khatib Masjidil Haram.

Follow Berita iNews Sidoarjo di Google News

Halaman : 1 2
Bagikan Artikel Ini