Logo Network
Network

Sejarah Surabaya Hingga Perseteruan Pendiri Kerajaan Majapahit Lawan Pasukan Tar-Tar di Sungai Kalim

Susi Susanti
.
Senin, 17 Juli 2023 | 09:02 WIB
Sejarah Surabaya Hingga Perseteruan Pendiri Kerajaan Majapahit Lawan Pasukan Tar-Tar di Sungai Kalim
Prasasti Trowulan (Foto: Istimewa/Okezone)

JAKARTA, iNewsSidoarjo.id – Sejarah Surabaya (Churabhaya) diketahui tercantum di Negara Kretagama yang ditulis oleh Mpu Prapanca tentang perjalananHayam Wuruk pada 1385 M dalam pupuh XVII (bait ke 5, baris terakhir).

Pertempuran antara Raden Wijaya pendiri Kerajaan Majapahit melawam pasukan tar-tar dari dinasti Mongol, diduga terjadi di sepanjang aliran sungai sampai muara Sungai Kalimas yang sekarang menjadi Tanjung Perak atau Ujunggaluh.

Dikutip dari okzone.com, Senin (17/7/2023) berdasarkan kitab Pararaton, pasukan Mongol yang dipimpin Ike Mese diusir dari Pulau Jawa. Pertempuran berakhir di Pelabuhan Ujunggaluh dengan kemenangan pasukan Raden Wijaya. Menurut prasasti Trowulan I berangka 1358 M tercatat bahwa Surabaya sudah ada sejak jaman dulu.

Surabaya (Churabhaya) masih berupa desa di tepi sungai Berantas. Dikisahkan di Negara Kretagama dengan dikawal dua perwira dan 200 pasukan Mongol, Raden Wijaya minta izin kembali ke Majapahit.

Hal ini untuk menyiapkan upeti bagi kaisar Kubilai Khan, sebagai wujud penyerahan dirinya. Ike Mese mengizinkannya tanpa curiga. Raden Wijaya dan pasukannya menghabisi kedua perwira dan para pengawal dari Mongol yang menyertainya.

Kemudian, ia memimpin pasukannya menyerbu pasukan Mongol yang masih tersisa di Daha yang sedang berpesta kemenangan. Kemudian pasukan Mongol yang masih tersisa yang tidak menyadari bahwa Raden Wijaya akan menyerang tiga ribu anggota pasukan kerajaan Yuan. iNewsSidoarjo

Editor : Yoyok Agusta Kurniawan

Follow Berita iNews Sidoarjo di Google News

Bagikan Artikel Ini