KPK Palsu Kembali Beredar, Berani Tipu Polisi hingga Hakim

Ariedwi Satrio
.
Jum'at, 15 Juli 2022 | 13:48 WIB
KPK gadungan telah banyak menipu pejabat publik. (Foto MPI).

JAKARTA, iNewsSidoarjo.id - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengantongi informasi terkait adanya pihak-pihak yang mengaku sebagai pegawai lembaga antirasuah dan melakukan tindakan penipuan, pemerasan, hingga pemalsuan. Beberapa korban yang ditipu yakni, polisi, pengacara, hingga hakim.

Melangsir dari iNews.id berdasarkan laporan dari masyarakat, menurut Inspektur KPK Subroto, 'KPK gadungan' tersebut telah banyak menipu pejabat publik seperti pengacara, polisi, dan hakim.

'KPK gadungan' tersebut melakukan penipuan dengan cara membuat surat-surat dan kartu identitas palsu, hingga seragam serta atribut lencana berlogo KPK.

"Mereka mengaku sebagai Dewan Pengawas KPK dan Pelayanan Publik dengan membuat surat penugasan palsu berlogo KPK," ujar Subroto melalui keterangan resminya, Jumat (15/7/2022).

Lebih lanjut, Subroto mengimbau kepada masyarakat untuk berhati-hati dan memperhatikan detail prosedur kegiatan operasional KPK.

Di mana, pegawai KPK dalam menjalankan tugasnya selalu dilengkapi dengan surat penugasan dan kartu identitas resmi yang dikeluarkan oleh KPK. Kemudian, sambungnya, pegawai KPK juga dilarang menjanjikan atau menerima, apalagi meminta imbalan dalam bentuk apapun.

Subroto juga memastikan bahwa tidak ada pegawai KPK yang bisa mengurus pengamanan perkara korupsi. "Adalah tidak benar jika ada pihak yang menjanjikan bisa 'mengurus' suatu kasus yang penanganannya dilakukan oleh KPK," jelasnya.

Selain itu, KPK juga tidak pernah menunjuk organisasi atau lembaga manapun sebagai 'perpanjangan tangan', mitra, konsultan, pengacara, maupun perwakilan dari KPK.

KPK juga dipastikan tidak pernah menerbitkan ataupun bekerja sama dengan media yang memakai nama KPK atau yang mirip dengan KPK.

"Kemudian, KPK tidak membuka kantor cabang atau kantor perwakilan khusus KPK di daerah-daerah. Situs resmi yang dikelola oleh KPK adalah situs internet yang beralamat di www.kpk.go.id," bebernya.

Ditambahkan Subroto, perangkat sosialisasi antikorupsi baik berupa buku, poster, maupun brosur yang diterbitkan oleh KPK diberikan kepada pihak-pihak yang membutuhkan secara cuma-cuma atau gratis.

Pelayanan yang dilakukan KPK untuk masyarakat juga tidak dipungut biaya atau gratis.

"KPK juga meminta masyarakat untuk melaporkan aduan langsung ke KPK atau ke kantor kepolisian setempat jika menemukan pihak-pihak yang mengaku sebagai pegawai KPK dan diduga melakukan pelanggaran.

Masyarakat dapat melaporkannya ke KPK melalui Call Center 199," pungkasnya.iNewsSidoarjo

Editor : Yoyok Agusta Kurniawan
Bagikan Artikel Ini