Kemampuannya Diakui Komandan Jepang, Inilah Kisah Jendral TNI AD Terima Samurai

Muhibudin Kamali
.
Sabtu, 29 Oktober 2022 | 07:28 WIB
Jenderal TNI (Anumerta) Ahmad Yani dikenal memiliki kecerdasan serta kemampuan yang mumpuni sehingga diakui oleh komandannya dari Jepang. (Foto: Instagram Revolusi-1965)

JAKARTA, iNewssidoarjo.id - Jenderal TNI (Anumerta) Ahmad Yani dikenal memiliki kecerdasan serta kemampuan yang mumpuni. Pada masanya, beliau merupakan petinggi TNI AD paling berpengaruh selain AH Nasution sebelum terbunuh dalam peristiwa G30S/PKI pada tahun 1965.

Ia Lahir di Purworejo, Jawa Tengah pada 19 Juni 1922, Ahmad Yani mengawali pendidikan formalnya di HIS atau sekolah setingkat Sekolah Dasar di Bogor.

Selesai pada 1935, Yani melanjutkan sekolah di MULO atau setingkat SMP lalu masuk ke AMS (setingkat SMA) pada 1938. Usai dua tahun di AMS, Yani kemudian mengikuti pendidikan militer pada Dinas Topografi Militer.

Dirinya menempuh pendidikan militer di Malang, Jawa Timur selama enam bulan dan pertengahan tahun 1941. Sebagai Sersan Cadangan Bagian Topografi, Ahmad Yani ditugaskan di Bandung.

Melangsir dati inews.id melihat potensinya yang cukup besar, Yani pun dikirim ke Bogor, Jawa Barat untuk mengikuti pendidikan militer secara lebih intensif.

Setelah kembali ke Bandung, Yani sempat menjadi guru bahasa sampai akhirnya Jepang masuk Indonesia. Tak berselang lama, Yani kemudian mengikuti pendidikan militer Heiho di Magelang, Jawa Tengah dan dilanjutkan bergabung dengan tentara Pembela Tanah Air (PETA).

Dia mengikuti masa pendidikan yang keras selama empat bulan. Di sana, kemampuan dan kecerdasan Ahmad Yani pun memperoleh pengakuan dari komandannya dari Jepang. Kapten Yanagawa Moichiro sebagai pengawas pelatihan memberikan Ahmad Yani sebuah katana (pedang samurai Jepang) sebagai pengakuan atas kompetensinya.

“Beliau memang seorang prajurit, ahli strategi perang sejak masuk PETA di Bogor. Dia juga pandai main ‘Sendai’, olahraga Jepang dengan pedang samurai. Karena pandainya itu, dia bisa lulus dengan baik dan diberi pedang (gunto) yang paling panjang. Itu diakui Pak Sarwo Edhie (Wibowo),” ujar Amelia A Yani beberapa waktu lalu dikutip dari Okezone, Selasa (25/10/2022).

Follow Berita iNews Sidoarjo di Google News

Halaman : 1 2
Bagikan Artikel Ini